Gus Nuril: Ciri Ciri PKI Sekarang Memecah Belah Bangsa & Melarang Menyalati Saudaranya yang Meninggal

adsense 336x280 Gus Nuril: Ciri Ciri PKI Itu Yang Memecah Belah Bangsa & Melarang Menyalati Saudaranya yang Meninggal
60Detik.id - Lantunan doa berkumandang di Pesantren Sokotunggal Abdurrahman Wahid, di Jalan Sodong 5, Jakarta Timur, Jumat (17/3/17) malam.

Di pesantren yang dipimpin KH Nuril Arifin (Gus Nuril) itu, sejumlah tokoh berkumpul menggelar Ngaji Kebangsaan.

Hadir di antaranya Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto, Ketua DPP PDI Perjuangan Idham Samawi, Ketua Umum PPP Djan Faridz, putri Bung Karno Sukmawati Soekarnoputri, pemikir kebangsaan Yudi Latif, serta perwakilan dari Ciganjur, Priyo Sambadha. Hadir juga beberapa tokoh dari lintas agama.

Ngaji Kebangsaan dibuka dengan mendoakan almarhum KH Hasyim Muzadi, yang meninggal dunia Kamis (16/3/17), kemarin.

Secara khusus, Ngaji Kebangsaan juga mendoakan kelancaran perjuangan pasangan Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat (Ahok-Djarot).

Pembawa acara dalam sambutannya menyampaikan bahwa pasangan Basuki-Djarot yang sedang menghadapi Pilkada DKI Jakarta diharapkan bisa kembali dipercaya rakyat sehingga bisa melanjutkan pembangunan dan kepemimpinan di DKI Jakarta.

Gus Nuril dalam ceramahnya menyampaikan, sekarang digemborkan seolah PKI bangkit.

Padahal yang namanya PKI itu cirinya adalah yang memecah belahb angsa, dan yang melarang orang salat.

"Sekarang siapa yang melarang salat? Yang melarang muslim menyalati saudaranya yang meninggal? Apakah itu yang namanya PKI?" ungkap Gus Nuril.

"Kita mungkin tidak bersaudara dalam agama, tetapi kita bisa bersaudara dalam suku. Dan sesungguhnya yang tertinggi itu adalah nilai kemanusiaan," tandas Gus Nuril.

sumber: jpnn.com adsense 336x280