Rahayaan Apresiasi Pembangunan Gereja Maranatha Tual

Advertisemen
Tual, Malukupost.com - Setelah melalui sebuah proses yang panjang sejak 29 April 2010 akhirnya dilakukan pemasangan atap pertama gedung baru gereja Maranatha Jemaat GPM Tual, Rabu (9/11), pemasangan atap pertama gedung gereja tersebut mendapat apresiasi dari Walikota Tual, Adam Rahayaan. Adam Rahayaan dalam sambutannya mengatakan, pemasangan atap pertama ini sebagai perwujudan dari sebuah komitmen bersama untuk terus secara bersama, bahu-membahu membangun untuk Tuhan dan kepentingan pelayanan umat di dalam sebuah keyakinan bersama bahwa pembangunannya sampai dengan saat ini adalah seizin dan pimpinan Tuhan sendiri. “Pembangunan sebuah gedung gereja dalam keyakinan iman kristiani bukanlah sebuah peristiwa pembangunan biasa, tetapi sesungguhnya adalah sebuah proses ritual dalam pergumulan dan pembentukan iman serta jati diri sebagai orang percaya,” ujarnya. Menurut Rahayaan, pembangunan gedung gereja juga adalah sebuah proses besar untuk membentuk dan membangun semangat kebersamaan, semangat kerjasama dan partisipasi dan tanggung jawab bersama dalam jemaat. “Memang amat penting dari perspektif pengembangan kehidupan spiritual masyarakat dan pelayanan umat karena akan menjadi sarana dan pusat kegiatan pemberitaan Injil serta pembinaan umat,” ungkapnya sembari menambahkan dari perspektif pemerintahan, pembangunan sarana peribadatan adalah mutlak diperlukan sebagai pusat pembinaan manusia kota Tual yang religius, kultural dan berkualitas. Dijelaskan Rahayaan, perkembangan kualitas kehidupan beragama masyarakat kota Tual yang semakin maju dan berkembang dalam semangat toleransi, religius kultural, yang ditandai dengan semakin banyaknya kegiatan-kegiatan keagamaan di tempat-tempat ibadah. “Untuk itu, diperlukan sebuah gedung gereja yang representatif sehingga diharapkan mampu menampung aktifitas keagamaan umat sehingga semakin giat dan bergairah dalam menjalan dan mengamalkan ajaran agama,” tandasnya. Rahayaan menambahkan, akhir tahun 2017 nanti direncanakan akan diresmikan 3 bangunan tempat ibadah di kota Tual oleh Wakil Presiden Republik Indonesia. “Atas nama pemerintah daerah Kota Tual, saya menyambut baik dan memberikan apresiasi atas terselenggaranya acara ini, mengingat bahwa saat ini kebutuhan pelayanan umat telah memberikan dorongan untuk perlunya penyediaan sarana dan prasarana fasilitas keagamaan dalam rangka pelaksanaan ibadah yang lebih memadai,” pungkasnya. (MP-15)
Tual, Malukupost.com - Setelah melalui sebuah proses yang panjang sejak 29 April 2010 akhirnya dilakukan pemasangan atap pertama gedung baru gereja Maranatha Jemaat GPM Tual, Rabu (9/11), pemasangan atap pertama gedung gereja tersebut mendapat apresiasi dari Walikota Tual, Adam Rahayaan.

Adam Rahayaan dalam sambutannya mengatakan, pemasangan atap pertama ini sebagai perwujudan dari sebuah komitmen bersama untuk terus secara bersama, bahu-membahu membangun untuk Tuhan dan kepentingan pelayanan umat di dalam sebuah keyakinan bersama bahwa pembangunannya sampai dengan saat ini adalah seizin dan pimpinan Tuhan sendiri.

“Pembangunan sebuah gedung gereja dalam keyakinan iman kristiani bukanlah sebuah peristiwa pembangunan biasa, tetapi sesungguhnya adalah sebuah proses ritual dalam pergumulan dan pembentukan iman serta jati diri sebagai orang percaya,” ujarnya.

Menurut Rahayaan, pembangunan gedung gereja juga adalah sebuah proses besar untuk membentuk dan membangun semangat kebersamaan, semangat kerjasama dan partisipasi dan tanggung jawab bersama dalam jemaat.

“Memang amat penting dari perspektif pengembangan kehidupan spiritual masyarakat dan pelayanan umat karena akan menjadi sarana dan pusat kegiatan pemberitaan Injil serta pembinaan umat,” ungkapnya sembari menambahkan dari perspektif pemerintahan, pembangunan sarana peribadatan adalah mutlak diperlukan sebagai pusat pembinaan manusia kota Tual yang religius, kultural dan berkualitas.

Dijelaskan Rahayaan, perkembangan kualitas kehidupan beragama masyarakat kota Tual yang semakin maju dan berkembang dalam semangat toleransi, religius kultural, yang ditandai dengan semakin banyaknya kegiatan-kegiatan keagamaan di tempat-tempat ibadah.

“Untuk itu, diperlukan sebuah gedung gereja yang representatif sehingga diharapkan mampu menampung aktifitas keagamaan umat sehingga semakin giat dan bergairah dalam menjalan dan mengamalkan ajaran agama,” tandasnya.

Rahayaan menambahkan, akhir tahun 2017 nanti direncanakan akan diresmikan 3 bangunan tempat ibadah di kota Tual oleh Wakil Presiden Republik Indonesia.

“Atas nama pemerintah daerah Kota Tual, saya menyambut baik dan memberikan apresiasi atas terselenggaranya acara ini, mengingat bahwa saat ini kebutuhan pelayanan umat telah memberikan dorongan untuk perlunya penyediaan sarana dan prasarana fasilitas keagamaan dalam rangka pelaksanaan ibadah yang lebih memadai,” pungkasnya. (MP-15)
Advertisemen

Disclaimer: Gambar, artikel ataupun video yang ada di web ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain. Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber tersebut. Jika ada masalah terkait hal ini, Anda dapat menghubungi kami disini.
Related Posts
Disqus Comments